15 Tips Supaya Bayi Berjalan Dalam Waktu Cepat

Tips 1 month ago
15 Tips Supaya Bayi Berjalan Dalam Waktu Cepat

Mengajarkan anak berjalan berjalan gampang-gampang susah, gampang jika anda tau trik Supaya anak cepat Berjalan,namun sangat susah jika kita tidak paham dengan kemampuan anak kita sendiri,mengajarkan anak berjalan memiliki trik tertentu dengan mudah, mau tau caranya? berikut 15 Tips Supaya Bayi Berjalan Dalam Satu Minggu

1.Beri Latihan Dengan Barang

Anak-anak umumnya memiliki daya imajinasi yang sangat tinggi. Ketika anak memiliki sebuah mainan yang menarik maka mereka selalu ingin mengajaknya kemana saja. Anda bisa mencoba untuk melatih anak berjalan sendiri dengan membiarkan anak menarik mainan. Pasang tali dengan ukuran yang aman untuk anak pada mainan. Kemudian biarkan anak berjalan di depan dan posisi mainan ada di belakang. Kemudian anak akan merasa sangat senang karena mainan itu seolah-olah ikut berjalan. Latihan ini juga sangat penting untuk membantu anak melatih keseimbangan. 

2.Bantu kaki anak ketika belajar berjalan

bantu anak
bantu anak

Orang tua memiliki tugas yang penting ketika anak sudah mulai belajar berjalan. Caranya adalah memastikan bahwa keseimbangan dan koordinasi otot anak bekerja dengan baik. Ketika anak baru saja belajar berdiri maka bantu anak mendukung pada bagian tulang rusuknya. Kemudian ketika anak sudah belajar melangkah maka biarkan tulang rusuk bekerja sendiri dan Anda bisa menopang dari kedua tangan anak. Jika anak sudah berani berjalan sendiri maka pastikan Anda melindungi bagian pinggul bayi agar tetap aman dan nyaman.

3.Jangan pernah memaksa

jangan memaksa
jangan memaksa

Pada dasarnya bayi memiliki naluri yang kuat untuk belajar banyak hal karena sering melihat hal itu dari lingkungan. Salah satunya ketika bayi melihat orang dewasa berjalan dengan baik. Jadi intinya orang tua jangan pernah memaksa anak untuk berjalan sendiri karena bisa menyebabkan rasa takut dan trauma. Jika anak sudah menunjukkan otot kaki dan punggung yang kuat, maka dukung anak untuk mencoba berdiri sendiri. Setelah itu cobalah untuk menemani langkah-langkah pertama anak. Beberapa anak memang membutuhkan waktu lama untuk proses ini, namun anak memiliki naluri yang kuat untuk tetap berjalan sendiri.

4.Belajar berjalan tanpa kaus kaki, sandal atau sepatu

Tanpa sepatu
Tanpa sepatu

Pada dasarnya ketika anak mulai belajar berjalan dan tertarik untuk belajar sendiri maka jangan memakaikan sepatu, kaus kaki atau sandal. Bagian telapak kaki yang terkena permukaan lantai akan membuat anak merasa seperti mencengkeram kuat pada lantai. Hal ini bisa membantu anak lebih berani untuk belajar melangkah. Terlebih jika anak sudah belajar berdiri sendiri sebelumnya maka anak akan lebih mudah berjalan meskipun hanya mulai dari satu langkah. Sementara kaus kaki, sepatu atau sandal hanya akan membuat kaki anak terasa lebih berat melangkah, licin dan rasa takut akan jatuh.

5.Jangan memberikan sepatu atau sandal berbunyi

jangan berikan sepatu
jangan berikan sepatu

Memberikan sepatu atau sandal yang bisa berbunyi kepada anak justru sangat tidak disarankan. Anak biasanya akan lebih tertarik kepada bunyi tersebut daripada belajar untuk melangkah. Masalahnya adalah ketika anak belajar berjalan maka mereka harus fokus pada langkah, sinkronisasi, dan cara agar tidak jatuh. Jika anak menggunakan sepatu yang berbunyi maka biasanya ketika tekanan sepatu ke lantai menyebabkan bunyi, maka anak akan berhenti berjalan. Jadi rubah pola tradisional ini hanya dengan membiarkan kaki anak tanpa alas kaki ketika belajar berjalan.

6.Melatih otot punggung anak

Melatih punggung bayi
Melatih punggung bayi

Banyak orang yang berpikir jika untuk berjalan hanya membutuhkan kekuatan otot kaki. Namun ternyata hal ini tidak benar, karena sebenarnya otot punggung menjadi tumpuan utama agar anak bisa berjalan sendiri. Latihan otot punggung akan membangun kekuatan penting dan utama dari bagian kepala hingga kaki. Anak dengan otot punggung yang lemah akan sulit untuk bisa berjalan cepat meskipun sudah sering berlatih berjalan.?Ketika anak mulai belajar berjalan maka biasanya setelah berdiri, melangkah kecil lalu jatuh. Beberapa anak memiliki rasa takut yang besar karena akan sering jatuh. Untuk itu Anda harus memberikan bantuan dan anak menjadi nyaman untuk belajar berjalan. Berikut ini beberapa cara untuk melatih kontrol gerakan dan rasa takut anak.

Tempatkan beberapa bantuan seperti kursi ringan di sekitar tempat anak berlatih berjalan. Anak akan belajar berjalan untuk mencapai kursi tersebut sehingga tidak jatuh.Selalu mendampingi anak ketika belajar berjalan, jika akan jatuh maka Anda bisa membantu menangkap tangan atau badan anak.Mencoba untuk memberi rasa percaya pada anak bahwa jatuh itu tidak apa-apa. Anda bisa melapisi lantai dengan bahan yang lembut dan anti licin. Ketika anak jatuh maka mereka tidak luka atau sakit.Memancing ambisi anak

7.Berikan sesuatu

Bayi
Bayi

Salah satu hal yang menarik ketika anak belajar? berjalan adalah keinginan anak untuk mendapatkan sesuatu. Seperti ketika anak bisa mencapai posisi Anda, maka Anda bisa memberikan pelukan, ciuman atau hadiah. Triknya adalah dengan meletakkan mainan kesukaan anak di tempat yang agak jauh sehingga anak berusaha untuk menjangkaunya. Anda harus memastikan bahwa mainan atau benda itu benar-benar membuat anak termotivasi untuk berjalan. Jika anak sudah terlihat bosan maka ganti mainan atau pindah tempat untuk belajar berjalan. Latihan ini bisa mengendalikan emosi anak dengan baik dan membantu Anda mudah saat melakukan?dari ASI.

8.Latihan mendorong kursi

mendorong
mendorong

Ketika anak sudah bisa berdiri dan mulai untuk belajar berjalan, maka sebenarnya mereka sudah merasa sangat percaya diri. Anda bisa membantu anak agar tetap merasa seperti ini dan anak bisa belajar berjalan secara mandiri. Triknya adalah dengan memberikan sebuah kursi yang bisa didorong. Buat ruangan belajar anak menjadi lebih luas dan pindahkan semua benda berbahaya di tempat ini. Kemudian biarkan anak mendorong kursi ke semua agar sesuai selera mereka. Saat belajar sesekali Anda bisa melatihnya untuk tidak takut. Cara ini akan mendorong anak belajar berjalan lebih cepat.

Loading...

9. Latih untuk berdiri tegak.                                                                                                                                                                  

berdiri
berdiri

Saat usia mereka 9-10 bulan, bantu si kecil untuk terbiasa berdiri tegak tanpa dipegang selama setengah menit. Jika si buah hati duduk terjatuh, motivasi dia untuk bangkit berdiri sendiri.

Baca : Proses Terjadinya Kehamilan yang Perlu Diketahui

10. Pegang tangannya.                                                                                                                                                                           

pegang tangan
pegang tangan

Latih mereka untuk melangkahkan kakinya sambil tanganya dipegangi ayah bunda. Jika sudah memungkinkan biarkan tangan si kecil memegang satu tangan ayah bunda sebagai pegangan untuk berjalan.

11. Berdiri dalam box.                                                                                                                                                                              

Box
Box

Tempatkan si kecil dalam box tidurnya, bimbing mereka untuk berdiri dengan berpegangan pada dinding box dan pandu dia untuk berjalan menyusurinya. Selalu temani mereka saat belajar berjalan dalam boxnya untuk memastikan keamanannya.

12. Stimulasi dengan mainan.                                                                                                                                                                  

simulasi
simulasi

Letakan mainan kesukaanya dalam posisi tertentu, motivasi dia untuk mengambilnya dengan cara berjalan.

13. Mendorong.                                                                                                                                                                                                

Mobil bayi
Mobil bayi

Saat si kecil belajar berjalan biasanya mereka menyukai aktifitas mendorong, jika memungkinkan berikan mereka mainan yang bisa didorong.

14.Naik-turun.

naik turun
naik turun

Berikan anak kesempatan naik-turun kursi sendiri dalam pengawasan Anda. Aktivitas ini bisa membantu memupuk rasa percaya dirinya. Anda juga dapat meminta balita berjalan dengan berpegangan pada sisi meja atau kursi, lalu berpindah dari kursi ke kursi. Pastikan benda-benda yang dijadikan pegangan oleh anak itu berdiri cukup kokoh dan tidak mudah bergeser, serta tidak bersudut tajam.

15.Bye..bye.. baby walkerbye bye

bye bye

Tidak disarankan melatih anak belajar berjalan menggunakan baby walker. Alat ini dapat menganggu perkembangan otot-otot kaki, misalnya karena telapak kaki anak tidak menapak dengan baik, cenderung jinjit. Selain itu, alat ini bisa memunculkan bahaya, anak terjungkal misalnya. Kecelakaan seperti ini bisa serius akibatnya

Mungkin itu Artikel untuk kali dan semoga memberi manfaat untuk kalian dan bisa menambah pengetahuan untuk kalian dan bisa menjadi langkah yang baik untuk orang tua

Tags: Anak Berjalan, Anak

Loading...
10 Misteri Penampakan UFO Paling Menggemparkan Di Seluruh Dunia

10 Ide Unik Melipat Handuk, Nomer 5 Wajib Dicoba

Orang kreatif selalu mempunyai banyak ide, bahkan benda sepele pun bisa menjadi sesuatu seni yang unik dan enak dipandang mata. Misal saja handuk, benda yang biasanya dipakai untuk mengeringkan badan setelah mandi ini ternyata bisa dijadikan seni yang unik. Yaitu dinamakan seni melipat handuk.

close

Mengenal Vebma

Apa itu Vebma? Vebma adalah sebuah media yang di peruntukkan untuk siapapun yang ingin menulis, membagikan ide, pengetahuan dan info apa saja untuk di ketahui umum umum.

Apa yang anda dapat?

Kamu akan di bayar untuk setiap View yang dihasilkan artikel yang kamu tulis.

Apa saja yang bisa kamu tulis?
Kamu bisa menuliskan apa aja yang ingin kamu ketahui dan kamu pelajari untuk kamu bagikan.

Advertiser
hello@vebma.com